Cari Sampingan Jadi Tukang Ojek, Kenapa Enggak?

0 Comments


Sedikit berbagi cerita setelah cukup lama vakum ninggalin blog ini.  Saya ingin cerita di tentang sebuah kegiatan yang cukup seru buat saya, dan juga menghasilkan uang.

Jadi ceritanya di akhir 2016 saya lagi sepi banget kerjaan dan penghasilan.  Sejak April 2016 saya mutusin untuk resign dari tempat kerja karena pengen standby jagain istri yang mau melahirkan, sedangkan kami tinggal jauh dari keluarga.

Nah, setelah keluar kerja tersebut saya kerja serabutan atau kerennya freelancer.  Yah, niat awalnya memang pengen menggapai mimpi lama saya yaitu jadi seorang pengusaha alias enterpreneur.

Jadilah ketika itu, saya mengerjakan beberapa kerjaan yang sifatnya gak pasti.  Gak pasti dari segi waktu kerjanya, dan gak pasti dapat penghasilan berapa hehe..

Kerjaan yang saya pilih waktu itu adalah jualan produk di tokopedia, sama ngeblog nyari tambahan di adsense.

Nah, jalan beberapa bulan alhamdulillah lancar dan mencukupi kebutuhan keluarga sampai ketika orang tua datang untuk menjenguk cucunya yan lahir pun demikian.




Menjelang akhir tahun, ternyata orderan dari tokopedia turun dan sepi.  Penghasilan juga rada nipis, apalagi adsense waktu itu ga bisa diandelin buat gaji bulanan.

Singkat cerita, ada ide buat gabung  ojek online biar punya penghasilan tambahan.  Toh saya juga sebetulnya senang kalau kerja di luar ruangan berkeliling Jakarta dan sekitarnya.  Maklum dulu saya mantan pekerja delivery di McDonald's Bumi Serpong Damai (BSD) Tangerang hehe..

Setelah pilih sana sini dan mempelajari, akhirnya memutuskan daftar ke Uber Motor.  Pertimbangannya karena UberMotor lowongannya hampir dibuka setiap hari, plus daftarnya simple dan ekspres.  Gak pake lama, cuma daftar online dari web dan bisa aktif akun drivernya.  So simple, so fast.


Nah, setelah aktif jadi mitra Uber Motor saya ga serta merta langsung narik gitu aja.  Alasan pertamanya karena memang belum punya atribut Uber dan cuma punya helm satu biji.  Yah jadilah saya nunggu waktu dan ga narik-narik sampai punya atribut UberMotor sendiri.

Setelah Ambil Atribut

Atribut Uber Motor.  Gambar : Uberon.info
Saya gak ceritain deh gimana perjuangannya buat ambil atribut UberMotor di kantornya di Srengseng (katanya sekarang udah tutup).  Antri dari pagi tapi ternyata udah rame, dan kantor baru buka jam 9 an dan cerita lainnya.  Pokoknya perjuagan bangetss.. pake ssss.. hehe..

Di hari pertama narik UberMotor saya bawa penumpang anak sekolah dari daerah Pondok Cabe ke Cipete Jakarta Selatan.  Hari pertama itu, saya narik cuma dapet satu karena memang masih ragu mau narik full day atau enggak.   Maklum walaupun sudah banyak ojek online di mana-mana saya masih khawatir kalo ketemu opang, takut diapa-apain hehe..

Di Hari kedua, saya narik muter-muter di Ciputat.  Cuman mungkin karena driver baru dan memang kurang persiapan, akhirnya ga dapet penumpang.  Dapet juga akhirnya ditolak karena kelamaan dan saya yang agak kerepotan komunikasi gara-gara pulsa habis.

Di hari berikutnya lagi, saya ga narik-narik karena ada sedikit kerjaan di rumah.  Dan akhirnya ga pernah narik lagi sampai pajak motor saya mati, terus akun UberMotornya kena suspend.

Sebenernya sih masih bisa diaktifin lagi akun Driver Ubernya, cuma saya kerepotan soalnya nomor hape yang saya daftarin udah gak dipake lagi.  Jadilah bener-bener narik Uber cuma sekali-kalinya doang.  :D

Yah, itung-itung pengalaman.  Bukan karena gengsi sih, saya ga lanjut lagi nguber soalnya masih ada sedikit kesibukan sama kerjaan di rumah sambil nyambi jualan makanan buat tambahan lainnya.

Oke, kira-kira itu aja sementara.  Mudah-mudahan curhat dan ceritaan ini ga bermanfaat hehe.. karena emang cuma cuap-cuap kosong doang.

Referensi :

Baca Tulisan Lainnya Juga :)

0 komentar: